Gerakan Konsumen Indonesia
The only thing necessary for the triumph of evil is for good men to do nothing. (Kejahatan hanya bisa terjadi ketika orang baik tidak berbuat apa-apa). ---Edmund Burke

Batuk Bandel Bisa Jadi Gejala Asma Pada Anak

Labels: ,
Kamis, 03/06/2010 14:56 WIB

Merry Wahyuningsih - detikHealth

Jakarta, Gejala asma tidak melulu napas sesak atau berbunyi ngik-ngik. Orangtua dan guru di sekolah harus jeli mengenali gejala asma pada anak, karena batuk yang membandel juga merupakan gejala asma.

Hal ini disampaikan oleh Dr Darmawan Budi Setyanto, SpA(K), dari Yayasan Penyantun Anak Asma Indonesia Suddhaprana & Pusat Asma Anak Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM, dalam acara seminar sehari bertajuk 'Peran Guru dalam Pengendalian Asma pada Anak Sekolah' di Aula FKUI, Jakarta, Kamis (3/6/2010).

Asma merupakan penyakit kronik (menahun) pada bronkus (saluran napas bawah), dengan gejala yang timbul berulang secara akut (mendadak) dan terjadi berulang-ulang. Asma juga merupakan salah satu penyakit turunan dan diketahui bahwa faktor ibu lebih kuat untuk menurunkan asma pada anak.

Menurut Dr Darmawan, asma pada anak tidak selalu memberi gejala sesak dan napas berbunyi ngik-ngik (mengi) seperti pada pasien dewasa. Seringkali gejala yang menonjol hanya batuk saja, tapi bukan batuk sembarang batuk, melainkan batuk yang membandel.

Pengertian batuk 'bandel' mencakup beberapa keadaan yang mirip, yaitu:

1. Batuk yang berlangsung lama, biasanya lebih dari 2 minggu
2. Sulit sembuhnya
3. Membaik sebentar kemudian kambuh lagi
4. Timbul berulang dalam selang waktu pendek


Batuk pada anak asma akan timbul jika si anak terpapar dengan faktor pencetus, yang dapat berupa:

1. Lingkungan rumah, seperti debu rumah, asap rokok, kapuk, atau bulu binatang
2. Makanan, seperti es, permen, coklat, kacang tanah, gorengan, snack gurih yang mengandung vetsin atau MSG
3. Faktor lain seperti selesma (infeksi saluran napas akut), aktivitas fisik berlebihan, kelelahan atau perubahan cuaca


"Batuk asma memiliki ciri lain, yaitu lebih berat pada malam hari atau dini hari, atau pada saat bangun tidur," ujar dokter speasialis anak yang juga ahli paru RSCM.

Dr Darmawan menambahkan, terkadang perbedaan intensitas batuk antara siang dan malam hari demikina ekstrim. Akibatnya, pada anak yang telah bersekolah akan mengantuk di sekolah atau bahkan bolos, dan orangtuanya mengantuk saat bekerja di kantor.

Inilah yang biasanya membuat prestasi anak asma menurun. Tapi gejala asma yang berat serta dampaknya terhadap prestasi di sekolah bisa diatasi, bila gejala asma pada anak dapat dikenali dengan baik serta penghindaran terhadap faktor pencetusnya.

Gejala lain asma pada anak yaitu:

1. Batuk berdahak, berulang, lama
2. Napas bunyi ngik-ngik
3. Napas cepat dan sesak
4. Sakit dada
5. Susah berkata-kata
6. Biru di sekitar mulut

(mer/ir)

http://health.detik.com/read/2010/06/03/145657/1369199/764/batuk-bandel-bisa-jadi-gejala-asma-pada-anak?l991101755
0 comments:

Post a Comment

Selamat Datang

Blog ini diproyeksikan untuk menjadi media informasi dan database gerakan konsumen Indonesia. Feed-back dari para pengunjung blog sangat diharapkan. Terima kasih.

Followers


Labels

Visitors

You Say...

There was an error in this gadget

Recent Posts